:: Berdikari & Berdiri atas tapak kaki sendiri !

salam…

dalam hidup ini kita diajar supaya berdikari dimana kita diasuh supaya tidak mengharapkan pertolongan orang lain… dalam proses pembesaran kita diajar supaya pandai menguruskan diri sendiri, mandi sendiri, belajar makan sendiri tanpa perlu disuap, basuh kasut sekolah sendiri dan sebagainya… dan sering kali kita dengar “belajar buat sendiri… macam mana nak berdikari ni kalau semua orang tolong buatkan”… ye… itu permulaan aku bekajar berdikari… menguruskan diri sendiri. yup alhamdulillah berkat dari didikan aku pandai berdikari.. berdikari yang aku maksudkan aku pandai menguruskan diri sendiri bila aku di kolej, baju basuh sendiri, makan cari sendiri, duit pandai-pandailah jimat.

bila masuk ke alam pekerjaan, aku makin fahan akan maksud berdikari, dimana aku mula bijak menguruskan masa malahan aku telah pandai membuat keputusan didalam sesuatu pekara. pada masa yang sama aku mula belajar pegang duit… maka dengan EGO nya aku berkata “BERDIRILAH ATAS TAPAK KAKI SENDIRI!”

putaran dunia pada paksinya, menyedarkan aku masa telah lama berlalu membiarkan aku berdikari dan terus berdiri atas tapak kaki sendiri tanpa pinjam tapak kaki sulaiman…

yes… aku masih dibumi ambia seorang diri…telah kutinggalkan keselesaan diri, rakan seperjuangan ketawa mahupun menangis, aset yang tak berapa nak ader meneruskan perjalanan kehidupan ku ditanah gersang.

tahukah anda berdikari mengajar kita erti tanggungjawab yang sebenar… tapi tahukah anda bila terlalu bijak berdikari kekosongan adalah milik sendiri… kenapa aku berpemikiran begitu… yup…

duit : alhamdulillah aku ader pekerjaan maka aku ader duit..tak perlu minta tolong dari orang lain… malah dengan rezeki yang ada aku mampu menyara kehidupan keluarga ku… dulu mungkin tapi sekarang tidak lagi… bukan  sebab sekarang dah senag tapi belajar tidak mengharapkan bantuan orang lain… walau pun pada hakikatnya memang memerlukan bantuan sebenarnya… mmm… bab duit is endlessness… aku huraikan bila ada masa…

“keputusan ditangan aku!” – sepanjang 30 tahun aku berjalan atas tapak kaki sendiri… adaakala aku jatuh tersungkur namun aku gagah untuk berdiri dan berjalan semula tanpa minta dipimpim apatah lagi tongkat yang hanya memcacatkan pandangan… jadi aku seorang yang tabah bukan! tapi sedarkah anda ketika aku tersungkur itu aku sebenarnya tidak berdaya…sememangnya aku memerlukan seseorang untuk memapah… kerana aku sudah biasa dengan erti berdikari aku biarkan tangan yang dihulurkan lalu berjalan terdengkut-dengkut… patutkah aku mengeluh…

“sakit” – bab ni memang sadis… entahlah mungkin pertahanan badan aku kuat jadi aku jarang sakit.. setakat pening, sakit perut yang akan datang melawatku setiap bulan (uzur), demam… tu memang aku tak amik kira… aku tetap buat keje aku, sebab aku biasa dengar “a..la sakit sikit tahan je la…” so aku tahan jer… telan paracetamol 2 tablet then sambung buat keje… tapi tahukah anda bila waktu kita sakit sebenarnya kita perlukan perhatian… bukan perhatian umum tapi cukup sekadar ada yang mengambil berat… tahukah anda ketika itu aku memang memerlukan sesiapa sahaja disampingku… tapi aku telah didik untuk menanggung segala kesakitan itu sendiri maka jadilah aku begini… adakah aku sedang minta simpati…

“masaalah” – yup… dalam meniti suratan waktu yang berlalu pelbagai masaalah yang diduga… masaalah ianya mungkin bebanan kerja, konflik bersama rakan-rakan, perbezaaan pendapat… mmm… pelbagai masaalah yang  tersirat dan tersurat… adakalanya aku inginkan pendapat, pandangan dari orang lain.. tapi masaalah aku adalah aku tiada kene mengena dengan orang lain.. jadi aku tanggung sendiri… tapi sedar tak anda ketika masaalah itu melanda bagai tsunami menenggelamkan acheh aku sebenarnya memerlukan pertolongan… tapi aku tak mampu buat begitu kerana berdikari tidak pernah melibatkan orang lain… jadi adakah aku sebenarnya sedang meratap kematian yang tiada bertanda….

argh!!! persetankan semua, aku berpijak atas kaki sendiri so everything aku boleh manage… bolehkah aku! bila ada yang berkata “dia pandai berdikari…” aku mula meludah! kerana berdikari itu adalah terlalu sengsara bagi diriku… atau hakikat yang hakiki aku sebenarnya tidak pandai berdikari hanya ego berdiri atas tapak kaki sendiri! dunia umpama neraka hidup ibarat layang layang!

Cita – Cita , impian, angan – angan, masa hadapan & realiti

salam…

permulaan pertama @ ayat pembuka kata ingin aku kongsikan tentang cita-cita… apa itu cita-cita.. NOT cita- cinta tapi adalah cita-cita, our ambition… seringkali kali kita ditanya “apakah cita-cita anda?” acapkali juga kita disoal “dah besar nanti nak jadi apa?” soalan begini biasa kita dengar ketika kita melangkah ke alam persekolan atau ketika kita mula merangkak mengenal dunia…

pada pendapat aku cita-cita berkait rapat dengan masa hadapan… malah ianya adalah seakan suatu perjanjian kosong yang perlu dilunaskan tanpa kita tahu apa yang sebenarnya kita akan jadi… ianya juga boleh dianggap sebagai satu permulaan memasang impian di masa hadapan… uh… ini sekadar pandangan aku membuka bicara…

24 tahun yang lepas, bila ditanya tentang cita-cita… aku keliru atau sebenarnya aku sendiri tidak tahu apa itu cita-cita…. bila ditanya “dah besar nanti nak jadi apa?” aku mula termenung.. nak jadi apa ye… lantas jawapan aku adalah cikgu! “kenapa cikgu?” nah!!! apa aku nak jawab… aku biarkan jawapan itu, bagi aku kerana yang tanya soalan itu adalah seorang guru yang manis dan berlemah lembut maka aku jawab cikgu/guru… “nak jadi MISI tak?”… “XNAK!!!” pantas aku menjawab. tapi kenapa begitu pantas… kerana ketika itu pandangan aku terhadap misi atau jururawat adalah terlalu sempit… aku menerima atau membulatkan  keputusan melalui reality yang aku lihat. “MISI garang! selalu inject orang, marah marah” hahahaha… benar itu yang aku lihat 24 tahun yang lepas!

bila aku tidak lagi merangkak mengenali dunia, aku semakin bijak melihat cita-cita… yup aku masih ingin lagi menjadi guru tetapi guru yang mengajar sekolah menengah! hehehehe… sebab aku sekarang dah tingkatan 5… mana main ajar budak sekolah rendah beb… actually masih buntu tapi masih lagi mempunyai cita-cita… mungkin tidak mahu dianggap tidak punyai objective dalam kehidupan maka aku mengekalkan bahawasanya GURU itu adalah cita-cita ku!

kemudian, aku sudah berjalan mengenal dunia… diterima belajar disebuah IPTS didalam bidang IT… adakah cita-cita ku masih ingin menjadi GURU… YES!!! aku masih lagi ingin menjadi guru tapi aku nak jadi guru untuk orang yang buta IT… benarkah aku nak jadi guru IT atau sebenarnya aku sendiri masih tidak tahu apa yang aku cita kan!!! yup.. IT bukanlah bidang yang aku minat.. malahan aku pening menghadap computer lama – lama… so bye-bye cikgu IT itu bukan cita-cita ku…

sekarang… yup sekarang 2009! ketika aku berusia 30 tahun… aku masih lagi bercita-cita menjadi guru! atau sebenarnya aku sebenarnya guru untuk diri sendiri, keluarga, rakan-rakan malah sesiapa sahaja… GURU aku samakan dengan mengajar.. tahukah anda mengajar, belajar tidak pernah ada noktahnya! dan kini aku masih lagi belajar serta mengajar… belajar tentang kehidupan dan megajar diri tentang segala perspective kehidupan… jadi aku adalah GURU…

well… aku adalah seorang jururawat… minda yang sempit tentang kerjaya ini telah aku hapuskan “JURURAWAT = cuci berak orang, kotor, panas baran… keje low classs” YOU ARE DEFINATELY WRONG IF U THINK THAT but AWAK SALAH JUGA JIKA WAK FIKIR nurse adalah seorang yang lemah lembut, sopan, bla..bla..bla… JURURAWAT adalah kata asas bagi merawat! tahukah anda bahawa nurse memang handal merawat walau kadang kala diri sendiri tidak terawat!!! yup!!! that true… itu adalah jururawat! ketika peperangan meletus… keluarga tiada khabar berita tapi tugas tetap dilaksanakan… mmm… that jururawat.. tahukah anda berapa banyak airmata yang ditumpahkan setiap kali pesakit yang dirawat tidak selamat atau tidak pulih… merawat bukan sekadar fizikal yang sakit, malah mental yang sakit (sakit jiwa maka ada jururawat yang bekerja di hospital sakit jiwa) … secara ringkasnya ini adalah cita-cita aku, impian aku kerana disini aku merasai kepuasan… aku rasa puas dengan kerja yang aku buat… aku rasa sedih bila aku gagal! aku rasa sakit bila ada yang sakit… hati aku parah bila ada yang menderita.. hati aku lara bila ada yang dijemput yang maha esa…

jadi dapat lah aku membuat kesimpulan bahawa cita-cita adalah apa yang kita impikan.. sesungguhnya apa yang kita impikan adalah yang menarik yang mampu memberikan kita tahapa kepuasan yang maksimun! maka aku memilih JURURAWAT adalah cita-cita sebenar aku namun aku masih lagi menyimpan impian untuk menjadi cikgu/guru dimasa kan datang! YUP… aku minat mengajar… jadi aku pasang angan-angan suatu hari nanti aku punyai anak didik ku sendiri dibidang yang memberi erti kepuasan dalam diri aku…

pandangan guru yang tadinya sempit kini juga meluas… yup aku kekalkan impian menjadi guru bersama cita-cita yang telah aku capai… so APAKAH CITA_CITA ANDA SEBENARNYA? realiti tidak sama dengan apa yang kita impikan… umpama roda yang berpusing, sekejap diatas… sekejap dibawah… tidak semua roda berpusing kearah jalan yang rata adakala berlopak dan berlubang… tapi cita-cita bukan roda K…

salam…